Klasifikasi dan Morfologi Kaki Seribu PEMBAHASAN LENGKAP

Klasifikasi dan Morfologi Kaki Seribu | Kaki Seribu atau Luwing (milipede) adalah sekelompok arthropoda yang ditandai dengan memiliki dua pasang kaki bersendi pada sebagian besar segmen tubuh; Mereka dikenal secara ilmiah sebagai kelas Diplopoda , namanya berasal dari fitur ini.

Klasifikasi dan Morfologi Kaki Seribu Lengkap

Klasifikasi Ilmiah Kaki Seribu

Kingdom : Animalia
Filum : Arthropoda
Subfilum : Myriapoda
Kelas : Diplopoda

Setiap segmen berkaki ganda merupakan hasil dua segmen tunggal yang menyatu. Sebagian besar kaki seribu memiliki tubuh silinder atau pipih yang memanjang dengan lebih dari 20 segmen, sementara serapan pil kaki lebih pendek dan bisa digulung menjadi bola.

Meskipun nama "milipede" berasal dari bahasa Latin untuk "seribu kaki", tidak ada spesies yang diketahui memiliki 1.000 kaki,  ada satu spesies yang tercatat memiliki 750 kaki, Illacme plenipes.

Ada sekitar 12.000 spesies yang diklasifikasikan menjadi 16 ordo dan sekitar 140 keluarga , menjadikan Diplopoda sebagai kelas myriapoda terbesar, sebuah kelompok arthropoda yang juga mencakup kelabang dan makhluk berkaki ganda lainnya.

Sebagian besar kaki seribu adalah detritivora yang bergerak lambat, memakan daun yang membusuk dan bahan tanaman mati lainnya. Beberapa memakan jamur atau mengisap cairan tanaman, dan sebagian kecil adalah predator.

Kaki seribu umumnya tidak berbahaya bagi manusia, walaupun beberapa bisa menjadi hama rumah tangga atau kebun, terutama di rumah kaca dimana mereka dapat menyebabkan kerusakan parah pada bibit yang muncul. Sebagian besar kaki seribu mempertahankan diri dengan berbagai bahan kimia yang dikeluarkan dari pori-pori di sepanjang tubuh. Reproduksi pada sebagian besar spesies dilakukan oleh kaki laki-laki yang dimodifikasi yang disebut gonopoda , yang mentransfer paket sperma ke betina.

Pertama kali muncul pada periode Silur , kaki seribu adalah hewan darat tertua yang diketahui. Beberapa anggota kelompok prasejarah tumbuh lebih dari 2 m (6 kaki 7 inci); Spesies modern terbesar mencapai panjang maksimum 27 sampai 38 cm (11 sampai 15 inci). Spesies terpanjang yang ada adalah giant millipede Afrika ( Archispirostreptus gigas ).

Di antara myriapods, kaki seribu secara tradisional dianggap paling dekat hubungannya dengan pauropoda mungil, meskipun beberapa penelitian molekuler menantang hubungan ini. Kaki seribu bisa dibedakan dari kelabang yang agak mirip tapi hanya jauh berbeda (kelas Chilopoda), yang bergerak cepat, bersifat karnivora , dan hanya memiliki satu pasang kaki di setiap segmen tubuh. Studi ilmiah tentang kaki seribu dikenal sebagai diplopodologi, dan seorang ilmuwan yang mempelajarinya disebut diplopodologist.

Sekitar 12.000 spesies kaki seribu telah dijelaskan. Perkiraan jumlah sebenarnya spesies ini di bumi berkisar antara 15.000 sampai setinggi 80.000. Sedikit spesies kaki seribu yang tersebar luas; Mereka memiliki kemampuan penyebaran yang sangat buruk, tergantung pada gerakan terestrial dan habitat lembab. Faktor-faktor ini telah menyukai isolasi genetik dan spesiasi yang cepat, menghasilkan banyak garis keturunan dengan rentang terbatas.

Anggota Diplopoda yang hidup dibagi menjadi enam belas ordo dalam dua subclass. Subclass basal Penicillata berisi satu ordo tunggal, Polyxenida. Semua kaki seribu lainnya termasuk dalam subkelas Chilognatha yang terdiri dari dua infrakelas: Pentazonia, yang mengandung kaki seribuh-tubuh pendek, dan Helminthomorpha (sejenis kaki seribu mirip cacing), yang mengandung sebagian besar spesies.

BACA: Klasifikasi dan Morfologi Kepik Hijau atau Nezara Viridula

Evolusi Kaki Seribu

Kaki seribu adalah hewan pertama yang memiliki tanah terjajah selama periode Silur. Bentuk awal mungkin memakan lumut dan tanaman vaskular primitif. Ada dua kelompok besar kaki seribu yang anggotanya sudah punah: Archipolypoda yang mengandung hewan darat yang paling dikenal, dan Arthropleuridea , yang mengandung invertebrata darat terbesar yang diketahui.

Makhluk darat yang paling awal dikenal, Pneumodesmus newmani , adalah archipolypodan berumur 1 cm (0.4 in) yang hidup 428 juta tahun yang lalu di Silurian atas, dan memiliki bukti nyata adanya spiracles (lubang pernapasan) yang membuktikan kebiasaan bernafas udara.

Selama Karbon Atas ( 340 sampai 280 juta tahun yang lalu ), Arthropleura menjadi invertebrata tanah yang paling banyak diketahui yang tercatat, mencapai panjang minimal 2 m (6 kaki 7 inci). Kaki seribu juga menunjukkan bukti awal pembelaan bahan kimia, karena beberapa fosil Devon memiliki bukaan kelenjar defensif yang disebut ozopori.

Kaki seribu, kelabang, dan arthropoda terestrial lainnya mencapai ukuran yang sangat besar dibandingkan dengan spesies modern di lingkungan kaya oksigen periode Devonian dan Carboniferous, dan beberapa bisa tumbuh lebih besar dari satu meter. Seiring tingkat oksigen menurun seiring berjalannya waktu, arthropoda menjadi lebih kecil.

Kelompok Hidup
Sejarah klasifikasi kaki seribu ilmiah dimulai dengan Carl Linnaeus , yang dalam edisi 10 Systema Naturae , 1758, menamai tujuh spesies Julus sebagai "Insecta Aptera" (serangga tanpa sayap). Pada tahun 1802, ahli zoologi Prancis Pierre André Latreille mengusulkan nama Chilognatha sebagai kelompok pertama dari apa yang sekarang menjadi Diplopoda, dan pada tahun 1840 naturalis Jerman Johann Friedrich von Brandt menghasilkan klasifikasi rinci pertama.

Nama Diplopoda sendiri diciptakan pada tahun 1844 oleh ahli zoologi Prancis Henri Marie Ducrotay de Blainville . Dari tahun 1890 sampai 1940, taksonomi kaki seribu didorong oleh beberapa peneliti yang relatif sedikit pada waktu tertentu, dengan kontribusi besar oleh Carl Attems , Karl Wilhelm Verhoeff dan Ralph Vary Chamberlin , yang masing-masing menggambarkan lebih dari 1.000 spesies, serta Orator F. Cook , Filippo Silvestri , RI Pocock , dan Henry W. Brölemann. Ini adalah periode ketika ilmu diplopodologi berkembang: tingkat deskripsi spesies rata-rata tertinggi dalam sejarah, terkadang melebihi 300 per tahun.

Pada tahun 1971, ahli biologi Belanda CAW Jeekel menerbitkan daftar lengkap dari semua genera dan keluarga serigala yang dikenal di antara tahun 1758 dan 1957 dalam Nomenclator Generum et Familiarum Diplopodorum , sebuah karya yang dikreditkan sebagai peluncuran "era modern" taksiran kaki seribu.

Pada tahun 1980, ahli biologi Amerika Richard L. Hoffman menerbitkan klasifikasi kaki seribu yang mengenali Penicillata, Pentazonia, dan Helminthomorpha, dan analisis filogenetik pertama perintah serigala menggunakan metode cladistic modern diterbitkan pada tahun 1984 oleh Henrik Enghoff dari Denmark. Klasifikasi tahun 2003 oleh myriapodologist Amerika Rowland Shelley serupa dengan yang awalnya diusulkan oleh Verhoeff, dan tetap merupakan skema klasifikasi yang saat ini diterima (ditunjukkan di bawah), walaupun ada studi molekuler terbaru yang mengusulkan hubungan yang bertentangan. Rangkuman keluarga seribu tahun 2011 oleh William A. Shear menempatkan ordo Siphoniulida di kelompok Nematomorpha yang lebih besar.

Rekaman Fosil
Selain 16 ordo hidup, ada 9 ordo punah dan satu superfamili hanya diketahui dari fosil. Hubungan ini dengan kelompok hidup dan satu sama lain kontroversial. Arthropleuridea yang telah punah telah lama dianggap sebagai kelas myriapod yang berbeda, walaupun pada awal abad ke-21 membentuk kelompok tersebut sebagai subkelas kaki seribu.

Hubungan Dengan Myriapoda Lain

Pauropoda dianggap sebagai kerabat dekat kaki seribu.
Meskipun hubungan ordo kaki seribu masih menjadi bahan perdebatan, kelas Diplopoda secara keseluruhan dianggap sebagai kelompok arthropoda monofiletik : semua kaki seribu lebih dekat satu sama lain daripada arthropoda lainnya. Diplopoda adalah kelas di dalam subfilum arthropoda Myriapoda , myriapoda, yang mencakup kelabang (kelas Chilopoda) serta pauropoda yang kurang dikenal (kelas Pauropoda) dan simfoni (kelas Symphyla). Dalam kelompok myriapoda, kelompok kerabat atau saudara serigala terdekat telah lama dianggap sebagai pauropoda, yang juga memiliki kolum dan diplosegment.

Perbedaan kaki seribu dengan lipan
Perbedaan antara kaki seribu dan lipan merupakan pertanyaan umum dari masyarakat umum. Kedua kelompok myriapods memiliki kesamaan, seperti tubuh panjang, multi-tersegmentasi, banyak kaki, satu pasang antena, dan kehadiran organ postannennal , namun memiliki banyak perbedaan dan sejarah evolusioner yang berbeda, sebagai nenek moyang yang paling baru kelabang dan kaki seribu hidup sekitar 450 sampai 475 juta tahun yang lalu di Silurian.

Kepala sendiri mencontohkan perbedaan; kaki seribu memiliki antena pendek dan siku-siku untuk memeriksa substrat, sepasang mandibula kuat dan sepasang maksila yang menyatu menjadi bibir; lipan memiliki panjang, benang seperti antena, sepasang mandibles kecil, dua pasang maxillae dan sepasang cakar racun besar.

Kaki seribu datang dalam berbagai bentuk dan ukuran tubuh, mulai dari 2 mm (0,08 inci) sampai sekitar 35 cm (14 inci), dan hanya memiliki sebelas sebelas sampai lebih dari seratus segmen. Mereka umumnya berwarna hitam atau coklat, meskipun ada beberapa spesies berwarna cerah, dan beberapa memiliki pewarna aposematik untuk memperingatkan bahwa racun tersebut bersifat racun. Spesies Motyxia menghasilkan sianida sebagai pertahanan kimia dan bersifat bioluminescent.

Gaya tubuh sangat bervariasi antara kelompok kaki seribu besar. Pada subkelas basal Penicillata , yang terdiri dari kaki seribu kecil, exoskeleton lunak dan tidak terklasifikasi, dan ditutupi oleh setae atau bulu yang menonjol.

Semua kaki seribu lainnya, termasuk dalam subkelas Chilognatha, memiliki exoskeleton yang keras. Chilognaths pada gilirannya dibagi menjadi dua infrakelas: Pentazonia , yang mengandung kelompok bertubuh pendek  dan Helminthomorpha ("cacing seperti" kaki seribu), yang berisi sebagian besar spesies, dengan panjang, banyak tersegmentasi tubuh.

Morfologi Kaki Seribu

Kepala
Kepala kaki seribu biasanya dibulatkan ke atas dan diratakan di bawahnya dan dikenakan sepasang mandibula besar di depan struktur seperti piring yang disebut gnathochilarium ("bibir rahang"). Kepala berisi sepasang antena tunggal dengan tujuh atau delapan segmen dan sekelompok kerucut sensorik di ujungnya.

Banyak ordo juga memiliki sepasang organ sensorik yang dikenal sebagai organ Tömösváry, berbentuk cincin oval kecil posterior dan lateral ke dasar antena. Fungsi mereka tidak diketahui, tetapi juga terjadi pada beberapa kelabang , dan mungkin digunakan untuk mengukur tingkat kelembaban atau cahaya di lingkungan sekitarnya.

Mata kaki seribu terdiri dari beberapa ocelli datar datar yang disusun dalam kelompok atau tempelan di setiap sisi kepala. Patch ini juga disebut bidang okular atau ocellaria. Banyak spesies kaki seribu, termasuk seluruh pesanan Polydesmida dan kaki seribu yang tinggal di dalam gua seperti Causeyella dan Trichopetalum , memiliki nenek moyang yang bisa melihat namun kemudian kehilangan mata mereka dan buta.

Tubuh
Tubuh kaki seribu diratakan atau dilapisi silindris, dan terdiri dari banyak segmen metemerik , masing-masing dengan exoskeleton yang terdiri dari lima piring chitinous : satu piring di atas (yang tergite ), satu di setiap sisi ( pleurites ), dan piring di bagian bawah ( sternite ) dimana kaki menempel. Dalam banyak kaki seribu, lempeng ini menyatu dengan berbagai tingkat, kadang membentuk cincin silindris tunggal. Pelatnya biasanya keras, diresapi dengan garam kalsium. Karena mereka kekurangan kutikula lilin, kaki seribu rentan terhadap kehilangan air dan harus menghabiskan sebagian besar waktunya di lingkungan lembab atau lembab.

Segmen pertama di belakang kepala tanpa kaki dan dikenal sebagai collum (dari bahasa Latin untuk leher atau kerah). Segmen tubuh kedua, ketiga, dan keempat masing-masing memiliki sepasang kaki masing-masing dan dikenal sebagai "haplosegment", dari haplo Yunani, "tunggal" (tiga haplosegments kadang-kadang disebut sebagai " thorax ").

Segmen yang tersisa, dari yang kelima sampai posterior, dikenal sebagai diplosegment atau segmen ganda, dibentuk oleh perpaduan dua segmen embrio. Setiap diplosegment memiliki dua pasang kaki, bukan hanya satu seperti pada kelabang. Pada beberapa kaki seribu, beberapa segmen terakhir mungkin tanpa kaki. Istilah "segmen" atau "cincin tubuh" sering digunakan secara bergantian untuk mengacu pada haplo dan diplosment. Segmen terakhir dikenal sebagai telson dan terdiri dari cincin preanal tanpa kaki, sepasang katup anal (pelat dekat di sekitar anus), dan skala kecil di bawah anus.

Kaki seribu dalam beberapa pesanan memiliki ekstensi seperti jepitan dari dinding tubuh yang dikenal sebagai paranota , yang dapat sangat bervariasi dalam bentuk, ukuran, dan tekstur; Modifikasi meliputi lobus, papila, punggung bukit, puncak, duri dan takik. Paranota memungkinkan kaki seribu agar terjepit lebih kencang ke celah-celah, melindungi kaki, atau membuat kaki seribu lebih sulit bagi predator untuk ditelan.

Kaki terdiri dari tujuh segmen, dan menempel di bagian bawah bodi. Kaki seorang individu pada umumnya agak mirip satu sama lain, meskipun sering kali lebih panjang pada pria daripada wanita, dan jantan dari beberapa spesies mungkin memiliki kaki kaki pertama yang berkurang atau diperbesar. Modifikasi kaki yang paling mencolok terlibat dalam reproduksi, yang dibahas di bawah ini. Meskipun memiliki nama yang sama, tidak ada kaki seribu yang ditemukan dengan 1.000 kaki: spesies umum memiliki antara 34 dan 400 kaki, dan catatan dipegang oleh antena Illacme , dengan individu yang memiliki hingga 750 kaki - lebih banyak daripada makhluk lainnya di Bumi.

Organ Internal
Kaki seribu Gerimis menghirup dua pasang spirakel yang terletak di setiap segmen di dekat pangkal kaki. Masing-masing membuka ke kantong internal, dan terhubung ke sistem trakea. Jantung memenuhi seluruh tubuh, dengan aorta membentang ke kepala. Organ ekskretoris adalah dua pasang tubulus malponi , terletak di dekat bagian tengah usus. Saluran pencernaan adalah tabung sederhana dengan dua pasang kelenjar ludah untuk membantu mencerna makanan.

Reproduksi Dan Pertumbuhan Kaki Seribu

Dalam ordo basal Polyxenida (bulu seribu kaki seribu), kawin tidak langsung: deposit spermatophores jantan ke jaring yang mereka persiapkan dengan kelenjar khusus, dan spermatofor kemudian diambil oleh betina.

Pada semua kelompok kaki seribu lainnya, laki-laki memiliki satu atau dua pasang kaki yang dimodifikasi yang disebut gonopoda yang digunakan untuk mentransfer sperma ke betina selama persetubuhan. Lokasi gonopoda berbeda antar kelompok: pada laki-laki Pentazonia mereka berada di bagian belakang tubuh dan dikenal sebagai telopoda dan mungkin juga berfungsi dalam menangkap betina, sementara di Helminthomorpha - sebagian besar spesies - mereka berada pada segmen bodi ketujuh. Beberapa spesies partenogenetik , memiliki sedikit, jika ada, jantan.

Gonopoda terjadi dalam keragaman bentuk dan ukuran, dan dalam kisaran dari kaki berjalan mirip dengan struktur kompleks tidak seperti kaki sama sekali. Dalam beberapa kelompok, gonopoda tetap ditarik ke dalam tubuh; Di tempat lain mereka memproyeksikan sejajar dengan tubuh. Morfologi Gonopoda adalah alat predominan untuk menentukan spesies di antara kaki seribu: strukturnya mungkin sangat berbeda antara spesies yang berdekatan namun sangat sedikit di dalam spesies. Gonopoda berkembang secara bertahap dari berjalan kaki melalui moults berturut-turut sampai kematangan reproduksi.

Pembukaan genital ( gonopori ) dari kedua jenis kelamin terletak di bagian bawah segmen tubuh ketiga (dekat kedua kaki kedua) dan mungkin disertai pada pria dengan satu atau dua pena yang menyimpan paket sperma ke gonopoda. Pada wanita, pori-pori genital terbuka ke dalam kantung kecil berpasangan yang disebut cyphopoda atau vulvae, yang ditutupi oleh tutup kap kecil, dan digunakan untuk menyimpan sperma setelah sanggama. Morfologi cyphopoda juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi spesies. Sperma kaki seribu kekurangan flagella , sifat unik di antara myriapods.

Dalam semua kecuali serigala serigala, sanggama terjadi dengan dua individu saling berhadapan. Kopulasi dapat didahului oleh perilaku laki-laki seperti mengetuk dengan antena, berlari di sepanjang bagian belakang betina, menawarkan sekresi kelenjar yang dapat dimakan. Selama persetubuhan pada kebanyakan kaki seribu, posisi laki-laki berada di segmen ketujuh di depan segmen ketiga wanita, dan mungkin memasukkan gonopodanya untuk mengusir vulva sebelum menekuk tubuhnya untuk menyalurkan sperma ke gonopoda dan memasukkan kembali gonopoda "yang dibebankan" ke perempuan.

Betina bertelur dari sepuluh sampai tiga ratus telur sekaligus, tergantung pada spesies, memupuknya dengan sperma yang tersimpan saat mereka melakukannya. Banyak spesies menyimpan telur di tanah lembab atau detritus organik, namun beberapa membangun sarang yang dilapisi kotoran kering, dan dapat melindungi telur dalam kepompong sutra.

Pada kebanyakan spesies, betina meninggalkan telur setelah mereka diletakkan, namun beberapa spesies dalam pesanan Platydesmida dan Stemmiulida memberikan perawatan orang tua untuk telur dan anak-anak.

Menetas muda setelah beberapa minggu, dan biasanya hanya memiliki tiga pasang kaki, diikuti oleh empat segmen tanpa kaki. Saat mereka tumbuh, mereka terus mereda , menambahkan segmen dan kaki lebih jauh saat mereka melakukannya. Beberapa spesies mabung di dalam ruang tanah atau sutra yang dipersiapkan secara khusus, dan mungkin juga berlindung pada saat cuaca basah, dan kebanyakan spesies memakan exoskeleton yang dibuang setelah moulting.

Tahap dewasa, ketika individu menjadi dewasa secara reproduktif, umumnya mencapai tahap akhir mabung, yang bervariasi antara spesies dan pesanan, walaupun beberapa spesies terus mengalami murtad setelah dewasa. Selanjutnya, beberapa spesies bergantian antara tahap reproduksi dan non-reproduksi setelah jatuh tempo, sebuah fenomena yang dikenal sebagai periodomorphosis, di mana struktur reproduksi mengalami regresi selama tahap non-reproduksi.

Kaki seribu bisa hidup dari satu sampai sepuluh tahun, tergantung spesiesnya.

Ekologi Kaki Seribu

Distribusi Dan Habitat Kaki Seribu
Kaki seribu tersebar di semua benua kecuali Antartika, dan menempati hampir semua habitat terestrial, mulai dari utara sampai Lingkaran Arktik di Islandia, Norwegia, dan Rusia Tengah, dan sejauh selatan Provinsi Santa Cruz, Argentina .

Biasanya penghuni lantai hutan, mereka tinggal di serasah daun, kayu mati, atau tanah, dengan preferensi untuk kondisi lembab. Di daerah beriklim sedang , kaki seribu paling banyak ada di hutan gugur lembab, dan bisa mencapai kepadatan lebih dari 1.000 individu per meter persegi. Habitat lainnya termasuk hutan jenis konifera, padang pasir, gua, dan ekosistem alpine. Beberapa spesies dapat bertahan hidup dari banjir air tawar dan hidup terendam air hingga 11 bulan. Beberapa spesies terjadi di dekat pantai dan dapat bertahan dalam kondisi yang agak asin.

Menggali
Diplosegsi kaki seribu telah berevolusi dalam hubungannya dengan kebiasaan menggali mereka, dan hampir semua kaki seribu mengadopsi gaya hidup subterranean. Mereka menggunakan tiga metode utama menggali; bulldozing, wedging dan boring. Anggota ordo Julida , Spirobolida dan Spirostreptida , menurunkan kepala mereka dan menerobos masuk ke substrat, koluminya menjadi bagian exoskeleton mereka yang mengarah ke jalan.

Kaki seribu yang didukung datar sesuai ordo Polydesmida cenderung menyisipkan ujung depannya, seperti irisan, ke dalam celah horizontal, dan kemudian melebar retakan dengan mendorong ke atas dengan kaki mereka, paranota dalam contoh ini merupakan permukaan pengangkat utama. Boring digunakan oleh anggota ordo Polyzoniida. Ini memiliki segmen yang lebih kecil di bagian depan dan semakin besar kembali; Mereka mendorong diri mereka maju ke celah dengan kaki mereka, tubuh berbentuk baji yang melebar saat mereka pergi. Beberapa kaki seribu telah mengadopsi gaya hidup di atas tanah dan kehilangan kebiasaan menggali. Ini mungkin karena terlalu kecil untuk memiliki pengaruh yang cukup besar untuk menggali, atau karena terlalu besar untuk membuat usaha bermanfaat, atau dalam beberapa kasus karena mereka bergerak relatif cepat (untuk seekor kaki seribu) dan merupakan predator aktif.

Makanan Kaki Seribu
Sebagian besar kaki seribu adalah detritivora dan memakan vegetasi, kotoran, atau bahan organik yang dicampur dengan tanah. Mereka sering memainkan peran penting dalam pemecahan dan penguraian sampah pabrik : perkiraan tingkat konsumsi untuk spesies individu berkisar antara 1 sampai 11 persen dari semua sampah daun, tergantung pada spesies dan wilayah, dan secara kolektif kaki seribu mungkin mengkonsumsi hampir semua serasah daun dalam wilayah.

Sampah daun terfragmentasi di usus milipede dan diekskresikan sebagai pelet fragmen daun, alga, jamur, dan bakteri, yang memudahkan penguraian oleh mikroorganisme. Bila populasi cacing tanah rendah di hutan tropis, kaki seribu memainkan peran penting dalam memfasilitasi penguraian mikroba dari serasah daun. Beberapa kaki seribu adalah herbivora, memberi makan tanaman hidup, dan beberapa spesies bisa menjadi hama tanaman yang serius.

Kaki seribu dalam urutan ganggang ganggang Polyxenida dari kulit kayu, dan Platydesmida memakan jamur. Beberapa spesies omnivora atau kadang-kadang karnivora, memberi makan serangga, kelabang, cacing tanah, atau siput. Beberapa spesies memiliki bagian mulut yang menusuk yang memungkinkan mereka menyedot jus tanaman.

Predator Dan Parasit

Kaki seribu dimakan oleh berbagai jenis hewan, termasuk berbagai reptil , amfibi , burung , mamalia , dan serangga. Pemangsa mamalia seperti coatis dan meerkat menggandakan kaki seribu yang tertangkap di tanah untuk menguras dan menggosok sekresi pertahanan mereka sebelum memakan mangsanya, dan katak panah beracun tertentu diyakini menggabungkan senyawa beracun kaki seribu ke dalam pertahanan mereka sendiri.

Beberapa invertebrata memiliki perilaku atau struktur khusus untuk memberi makan kaki seribu, termasuk kumbang glowworm larva, semut Probolomyrmex, siput chlamydephorid , dan kumbang kotoran predator dari genera Sceliages dan Deltochilum. Sebuah subfamili besar serangga pembunuh , Ectrichodiinae dengan lebih dari 600 spesies, memiliki spesialisasi dalam mengintip pada kaki seribu. Parasit kaki seribu termasuk nematoda , lalat phaeomyiid , dan acanthocephalans.

Mekanisme Pertahanan
Karena kurangnya kecepatan dan ketidakmampuan mereka untuk menggigit atau menyengat, mekanisme pertahanan primer milipedes adalah menggulung ke dalam koil ketat - melindungi kaki mereka yang lembut di dalam exoskeleton lapis baja.

Banyak spesies juga mengeluarkan berbagai sekresi cairan berbau busuk melalui lubang mikroskopik yang disebut ozopori (bukaan "odoriferous" atau "repugnatorial glands"), di sepanjang sisi tubuh mereka sebagai pertahanan sekunder. Di antara banyak bahan kimia iritasi dan toksik yang ditemukan dalam sekresi ini adalah alkaloid , benzoquinon , fenol , terpenoid , dan sianida hidrogen. Beberapa zat ini bersifat kaustik dan dapat membakar exoskeleton semut dan predator serangga lainnya, dan kulit dan mata pemangsa yang lebih besar. Primata seperti kera capuchin dan lemur telah diamati dengan sengaja menyalip kaki seribu untuk menggosok bahan kimia pada diri mereka sendiri untuk mengusir nyamuk. Beberapa senyawa defensif ini juga menunjukkan aktivitas antijamur.

Interaksi Antar Spesies Lainnya

Beberapa kaki seribu membentuk hubungan mutualistik dengan organisme spesies lain, di mana kedua spesies memperoleh manfaat dari interaksi, atau hubungan komensal , di mana hanya satu spesies yang menguntungkan sementara yang lain tidak terpengaruh. Beberapa spesies membentuk hubungan yang erat dengan semut, sebuah hubungan yang dikenal dengan nama myrmecophily , terutama di keluarga Pyrgodesmidae (Polydesmida), yang mengandung "myrmecophiles obligat", spesies yang baru ditemukan di koloni semut. Lebih banyak spesies adalah "myrmecophiles fakultatif", yang secara non-eksklusif dikaitkan dengan semut, termasuk banyak spesies Polyxenida yang telah ditemukan di sarang semut di seluruh dunia.

Banyak spesies kaki seribu memiliki hubungan komensal dengan tungau pesanan Mesostigmata dan Astigmata . Banyak dari tungau ini diyakini bersifat phoretic dan bukan parasit, yang berarti bahwa mereka menggunakan tuan rumah serang sebagai alat penyebaran.

Sebuah interaksi baru antara kaki seribu dan lumut dijelaskan pada tahun 2011, di mana individu-individu dari bologophorus Psammodesmus yang baru ditemukan ditemukan memiliki hingga sepuluh spesies yang hidup di permukaan dorsalnya, dalam apa yang bisa memberi kamuflase untuk kaki seribu dan penyebaran yang meningkat untuk lumut.

Interaksi Dengan Manusia

Kaki seribu umumnya kurang berpengaruh terhadap kesejahteraan ekonomi atau sosial manusia, terutama dibandingkan dengan serangga, walaupun secara lokal bisa menjadi gangguan atau hama pertanian. Millipedes tidak menggigit, dan sekresi defensif mereka sebagian besar tidak berbahaya bagi manusia - biasanya hanya menyebabkan perubahan warna pada kulit - tapi sekresi beberapa spesies tropis dapat menyebabkan rasa sakit, gatal, eritema lokal, edema , lecet , eksim , dan kadang-kadang kulit pecah-pecah.

Paparan mata pada sekresi ini menyebabkan iritasi umum dan efek yang berpotensi lebih parah seperti konjungtivitis dan keratitis. Ini disebut luka bakar kaki seribu . Bantuan pertama terdiri dari pembilasan daerah secara menyeluruh dengan air; Perlakuan lebih lanjut ditujukan untuk menghilangkan efek lokal.

Kaki Seribu Bisa Jadi Hama Pertanian
Beberapa kaki seribu dianggap hama rumah tangga, termasuk karnifex Xenobolus yang dapat menempati atap jerami di India, dan Ommatoiulus moreleti , yang secara berkala menyerang rumah di Australia. Spesies lain menunjukkan perilaku mengamuk secara berkala, yang dapat menyebabkan invasi ke rumah, kerusakan tanaman, dan penundaan kereta api saat lintasan menjadi licin dengan sisa-sisa hancurnya ratusan kaki seribu.

Beberapa kaki seribu dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan pada tanaman: ular serpihan ular berbisa ( Blaniulus guttulatus ) adalah hama yang dicatat dari bit gula dan tanaman akar lainnya, dan sebagai hasilnya adalah satu dari beberapa kaki seribu dengan nama umum.

Beberapa kaki seribu yang lebih besar dalam urutan Spirobolida, Spirostreptida, dan Sphaerotheriida sangat populer sebagai hewan peliharaan. Beberapa spesies yang biasanya dijual atau disimpan meliputi spesies Archispirostreptus , Aphistogoniulus , Narceus , dan Orthoporus.

Kaki seribu muncul dalam cerita rakyat dan obat tradisional di seluruh dunia. Beberapa budaya menghubungkan aktivitas serigala dengan hujan yang akan datang. Dalam budaya Yoruba di Nigeria , kaki seribu digunakan dalam ritual kehamilan dan bisnis, dan seribu kaki serit digunakan untuk mengobati demam, whitlow , dan kejang pada anak-anak. Di Zambia, pecahan pulp millipede digunakan untuk mengobati luka, dan orang Bafia Kamerun menggunakan jus milipede untuk mengobati sakit telinga. Pada suku Himalaya Bhotiya tertentu, asap millipede kering digunakan untuk mengobati wasir. Orang-orang pribumi di Malaysia menggunakan sekresi kaki seribu pada anak panah beracun. Sekresi Spirobolus bungii telah diamati untuk menghambat pembelahan sel kanker manusia. Penggunaan seribu kaki seribu hanya sebagai makanan oleh manusia berasal dari orang Bobo di Burkina Faso , yang mengonsumsi serpihan kaki kering yang direbus dalam saus tomat.

Kaki seribu juga telah mengilhami dan memainkan peran dalam penelitian ilmiah. Pada tahun 1963, sebuah kendaraan berjalan dengan 36 kaki dirancang, dikatakan telah terinspirasi oleh studi gerak kaki seribu. Robot eksperimental memiliki inspirasi yang sama, khususnya ketika beban berat dibutuhkan untuk dibawa di daerah yang ketat yang melibatkan belokan dan kurva.

Dalam biologi, beberapa penulis telah menganjurkan kaki seribu sebagai organisme model untuk mempelajari fisiologi arthropoda dan proses perkembangan yang mengendalikan jumlah dan bentuk segmen tubuh.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Klasifikasi dan Morfologi Kaki Seribu PEMBAHASAN LENGKAP"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel