Osmokonformer: Pengertian, Contoh dan Fungsinya Lengkap



Osmokonformer adalah organisme laut yang memelihara lingkungan internal yang bersifat osmotik ke lingkungan eksternalnya.

Ini berarti bahwa tekanan osmotik, atau osmolaritas dari sel-sel organisme sama dengan tekanan osmotik dari lingkungan sekitarnya, dengan cara meminimalkan gradien osmotik.

Meskipun osmokonformer memiliki lingkungan internal yang bersifat isosmotik terhadap lingkungan eksternalnya, jenis ion di dua lingkungan sangat berbeda untuk memungkinkan fungsi biologis penting.

Manfaat osmokonformer adalah bahwa organisme tidak perlu mengeluarkan energi sebanyak osmoregulator untuk mengatur gradien ion.

Namun, untuk memastikan jenis ion yang tepat berada di lokasi yang diinginkan, sejumlah kecil energi dikeluarkan untuk transportasi ion. Kerugian pada osmokonformer adalah bahwa organisme tunduk pada perubahan osmolaritas lingkungannya.

Contoh Osmokonformer


Invertebrata

Kebanyakan osmokonformer adalah invertebrata laut seperti echinodermata (seperti bintang laut), kerang, kepiting laut, lobster, ubur-ubur, ascidia ( penyemprotan laut - chordata primitif), dan kerang.

Beberapa serangga juga merupakan osmokonformer. Beberapa osmokonformer, seperti echinodermata, adalah stenohaline, yang berarti mereka hanya dapat bertahan hidup dalam kisaran osmolaritas eksternal yang terbatas.

Kelangsungan hidup organisme seperti itu bergantung pada lingkungan osmotik eksternal yang relatif konstan.

Di sisi lain, beberapa osmokonformer diklasifikasikan sebagai euryhaline, yang berarti mereka dapat bertahan hidup dalam berbagai osmolaritas eksternal.

Kerang merupakan contoh utama dari osmokonformer euryhaline. Kerang telah beradaptasi untuk bertahan hidup di berbagai salinitas eksternal karena kemampuan mereka untuk menutup cangkangnya yang memungkinkan mereka untuk mengasingkan diri dari lingkungan eksternal yang tidak menguntungkan.


Kraniata

Ada beberapa contoh osmokonformer yang kraniata seperti hagfish dan hiu. Cairan tubuh mereka adalah isoosmotik dengan air laut, tetapi osmolaritas tinggi mereka dipertahankan dengan membuat konsentrasi zat terlarut organik tinggi secara tidak wajar.

Hiu mengkonsentrasikan urea di dalam tubuh mereka, dan karena urea mengubah protein pada konsentrasi tinggi, mereka juga mengakumulasi trimethylamine N-oxide (TMAO) untuk melawan efeknya.

Hiu menyesuaikan osmolaritas internal mereka sesuai dengan osmolaritas air laut yang mengelilinginya. Bukannya menelan air laut untuk mengubah salinitas internal mereka, hiu dapat menyerap air laut secara langsung.

Hal ini disebabkan oleh tingginya konsentrasi urea yang tersimpan di dalam tubuh mereka. Konsentrasi urea yang tinggi ini menciptakan gradien difusi yang memungkinkan hiu menyerap air untuk menyamakan perbedaan konsentrasi.

Katak pemakan kepiting, atau Rana cancrivora, adalah contoh dari osmomonformer vertebrata. Katak pemakan kepiting juga dapat mengatur tingkat retensi urea dan ekskresi, yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan mempertahankan status mereka sebagai osmokonformer dalam berbagai salinitas eksternal.

Hagfish mempertahankan komposisi ion plasma internal yang berbeda dari air laut. Lingkungan ionik internal hagfish mengandung konsentrasi ion divalen yang lebih rendah (Ca2 +, Mg2 +, SO4 2-) dan konsentrasi ion monovalen yang sedikit lebih tinggi.

Oleh karena itu, Hagfish harus mengeluarkan energi untuk osmoregulasi.

Biokimia

Gradien ion sangat penting untuk banyak fungsi biologis utama pada tingkat sel. Akibatnya, komposisi ionik lingkungan internal suatu organisme sangat diatur dengan memperhatikan lingkungan eksternalnya.

Osmokonformer telah beradaptasi sehingga mereka menggunakan komposisi ionik lingkungan eksternal mereka, yang biasanya air laut, untuk mendukung fungsi-fungsi biologis yang penting.

Misalnya, air laut memiliki konsentrasi ion natrium yang tinggi, yang membantu mendukung kontraksi otot dan pensinyalan neuronal ketika dipasangkan dengan konsentrasi ion potassium internal yang tinggi.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Osmokonformer: Pengertian, Contoh dan Fungsinya Lengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel