Cerita Creepy Pasta: Rumahku Diisi Hantu

Oke, guys. Kali ini, team dari Webtutorku akan memberi cerita creepy pasta yang lumayan serem,yang pastinya harus kalian simak.Creepy Pasta:Rumahku Berisi Hantu
Oke langsung saja, Check this out!



Sebelumnya gua jelasin dulu yak, rumah gua ini udah ada dari tahun 1970-an dan alhamdulillah masih kokoh sampai sekarang (walaupun atapnya bocor-bocor ma temboknya udah ada retak-retak tapi mayanlah). Jadi rumah gua ini sebelumnya ditinggalin ma tetangga gua. Aslinya, rumah gua ini cuman 1 lantai doang alias gak ada tingkatannya.

Cuman pas bos-nya bokap gua pindah ke samping rumah ini, doi langsung beli nih rumah terus di renovasi, dirombak dijadiin 2 lantai. Walaupun beda umur (lantai 1 ma lantai 2) syukur rumah gua ini masih kokoh sampai sekarang. Seperti gua bilang, cuman atapnya doang yang bocor-bocor ma temboknya yang retak.

Lanjut, gua udah pernah diceritain ma bokap gua tentang bad-history dari rumah yang sekarang gua tempatin. Secara gua udah pernah ngalamin bahkan 'meet 'n greet' bareng 'mereka'. Ternyata, bokap gua sama. Bahkan bokap gua pernah kejar-kejaran ma 'mereka'. Tau petak umpet? Pasti tau-lah ya. Bokap gua ya kayak gitu ma 'mereka', main petak umpet. Cuman yang ini sadis, bokap gua bawa katana. Jadi kalo nemu gak ngomong, 'elu jaga', langsung disikat pakai katana.

Anehnya, mereka semua pada ngibrit (dipikir bokap gua bos mereka kali yak?) ke rumah tetangga. Beneran! Yang lebih kacaunya, bokap gua manggil polisi buat nangkep mereka. Anehkan? Pikir bokap gua, mereka itu orang biasa. Dipanggillah polisi.

Polisi yang dateng jadi bingung, ini kenapa lagi? Bokap gua koar-koar, itu pak disana! Polisinya nengok, lah gak ada. Akhirnya, polisi yang dateng nyaranin temen bokap gua buat ngantar bokap gua ke orang 'pinter'. Diantarlah bokap gua ke dukun-dukun itu.

Setelah dibawa, mata bokap gua dikasih sirih (entah dicampurin apaan tapi menurut bokap gua itu perih banget rasanya). Bokap gua langsung teriak-teriak. Gak lama kok, bentar doang. Sirihnya dicabut, bokap gua nge-dumel. "Polisi gobl*k! Dikata gua gila apa?".

Temennya bokap gua cuman cekikikan.

Karena rumah gua ini belum Passili' (Passili' itu bahasa Makassarnya 'masuk rumah'), akhirnya bokap gua manggil kerabat nyokap gua buat passili' nih rumah (waktu itu bokap ma nyokap gua masih pacaran, masih jaman-jaman anak mudanya). Semuanya disiapin, sirih-lah, kapur, air, dkk., pokoknya seusai adat Makassar. Kalo gak ada satu bahannya, passili' gak bisa dilakuin atau bisa dibilang FAILED.

Nah, menurut kerabat nyokap gua, 'mereka' itu nongol karena bokap gua gak passili' sesaat sebelum rumah ditinggalin. Lah bokap gua langsung nyelonong aja, main masuk aja gak ada permisi. Alhasil ya gitu jadinya.

Back-to-topic, gua sendiri udah berapa kali 'disapa' ma mereka. Yang paling gua inget pas Jum'at malem, beberapa tahun yang lalu. Waktu itu gua sendirian di ruang tamu gua.

Bokap ma nyokap gua ada di ruang dalam. Adek gua lagi di kamar. Lagi enak-enaknya chatting, eh, mata gua nge-liat satu bayangan langsung nyelonong masuk ke kamar gua. Ibaratnya kek ular, langsung main masuk aja. Gak ada permisinya, ucapin punten atau spada atau gimanalah. Rasa takut gua ngalahin rasa penasaran gua.

Gua pikir salah liat. Langsung aja gua ngacir ke kamar. "Lu barusan darimana?", adek gua langsung heran. "Darimana apanya? Gua disini terus kok.". GLEK! Gua langsung keringat dingin. Tanpa banyak bacot, gua langsung ngacir ke nyokap gua.

Bokap gua yang liat gua kek dikejar setan (lah emang iya gua dikejar setan) langsung nyamperin gua. Singkatnya, bokap gua langsung nyebarin garam di depan pintu, sudut-sudut, kamar mandi, dll. Pokoknya semua tempat yang menurut bokap gua 'Home of The Ghost'. Sejak itu gua jadi mayan takut kalo ditinggal sendirian.

Yang kedua, ini dikamar gua. Waktu itu gua habis pulang sekolah. Lagi capek-capeknya, habis mandi, gua langsung baring di tempat tidur gua.

Gua kalo tidur gak suka kalo pintu kamar ke buka. Jadinya gua tutup tuh pintu. Setelah gua tutup, gua liat ada kain putih jatuh dari belakang pintu kamar gua. Karena jatuh, gua langsung ngecek. Bangsatnya, gak ada satu kain pun yang jatuh! Gua antara mau marah, takut, jadi satu. Mau marah, entar kalo nongol gua


Yang ketiga, pas gua nonton El Clasico (bukan yang kemarin). Gua masih inget itu jam setengah 2 subuh. Bokap, nyokap, adek gua udah pada ileran di bantalnya. Gua sendirian kayak orang bego nonton El Clasico.

 Kalo gak ngantuk gak papa, lah ini mata gua gak bisa diajak kompromi. Cuman gua paksain aja buat nonton, berhubung tim gua, Barca lagi main. Sialnya, pas gua ngelirik ke pintu, eh, ada noni Belanda lagi berdiri (keknya pen ikutan nobar).

Mata gua yang tadi merem-melek nonton Barca jadinya langsung melek, melek seutuhnya. "Anjirr, tadi itu siapa?". Gua keluar nengok kiri-kanan, gak ada orang sama sekali. Taulah ya apa yang terjadi selanjutnya.

Gua langsung matiin tivi, masuk ke kamar gua dan tidur. Bodo ah Barca kalah. Mau menang juga kalo ditemenin ma noni Belanda sama aja kek masuk kandang singa.

Sampai sekarang gua udah lumayan jarang nge-liat mereka. Gak tau mungkin lagi sibuk UNBK atau SNMPTN atau gimana.

Terima Kasih buat kalian yang udah mampir kesini, jangan lupa tinggalkan jejak dan jangan lupa mampir lagi untuk menikmati creepy pasta yang lainnya



Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Cerita Creepy Pasta: Rumahku Diisi Hantu"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel